-->

Mau Nikah Anggota Polres HSU Jalani Sidang BP4R Sesuai Protokol Kesehatan Cegah Tangkal Covid-19



Momen


AMUNTAI -IPN- Sidang Badan Pembantu Penasehat Perkawinan Perceraian dan Rujuk (BP4R) jadi salah satu syarat untuk menikah bagi anggota Polri, sebagaimana dilaksanakan tiga pasang calon pengantin yang akan menikah dengan anggota Polres HSU di Gedung Jananuraga Polres HSU, Senin (13/7/2020) pagi

Kegiatan Sidang BP4R ini dipimpin oleh Wakapolres HSU Kompol Irwan, SMST,.S.H didampingi Kabag Sumda Akp. Slamet Slamet Hary Wahyudi, Konselor dan yang mewakili Ketua Bhayangkari Cabang HSU, selain itu turut hadir Kasi Propam, Kasiwas, perwakilan Ibu-ibu pengurus Bhayangkari, ketiga pasang calon pengantin, para orang tua dan wali calon pengantin, serta perwakilan mansing-angkatan dari calon pengantin

Kabag Sumda AKBP Slamet Hari Wahyudi mengatakan, sebelum pelaksanaan kegiatan sidang BP4R tentunya penerapan prosedur kesehatan cegah tangkal covid-19 harus dilakukan dalam Adaptasi  Kebiasan baru diantaranya disiapkan tempat cuci tangan dengan air sabun, di beberapa pintu akses masuk ke Geung Jananuraga, setiap yang masuk dilakukan pengecekan suhu tubuh, setiap kursi disesuaikan jarak aman, dan pembatasan  jumlah yang hadir dalam sidang BP4R, tutur Kabag Sumda "

Selanjutnya  pengecekan terhadap kelengkapan persyaratan untuk dimulainya sidang BP4R 

“Kepada anggota dan pasangan sidang nikah agar mempersiapkan diri untuk menuju ke rumah tangga sakinah mawaddah warrahmah dan memberikan arahan serta petunjuk kepada calon mempelai agar mengerti tugas dan peran jika sudah berumah tangga nantinya,” ujar Kabag Sumda.

Sidang BP4R adalah sidang untuk pemberian izin nikah pada anggota yang akan melaksanakan pernikahan. Sidang nikah ini wajib dilaksanakan bagi seluruh personel Polri beserta calon pasanganya yang akan melangsungkan pernikahan karena merupakan syarat yang harus dipenuhi untuk melangsungkan pernikahan, tambahnya.

“Hal ini dilaksanakan untuk mengetahui sejauh mana kesiapan anggota dan pasangannya untuk melakukan pernikahan dengan anggota polri mengingat tugas dan tanggung jawab Polri yang berat, ” Pungkas Kabag Sumda ".

Dalam arahan Ketua Sidang disampaikan oleh Wakapolres Kompol Irwan, S.ST .S.H sesuai Peraturan Kapolri Nomor 9 Tahun 2010, setiap Anggota Polri atau Polwan yang akan melaksanakan perkawinan harus melalui proses sidang BP4R sebelum pernikahan dilangsungkan.

“Perlu diketahui bahwa tugas Polri sangat berat dan beraneka ragam, untuk itu sebagai istri dari anggota Polri harus memahami suaminya. Sehubungan dengan hal tersebut diatas selaku seorang istri anggota Polri dituntut dalam kesederhanaan,” Ujar Wakapolres

Irwan juga menyampaikan pesan Kapolda Kalsel Irjen Pol Nico Afinta SIK juga meminta anggota dan keluarga mendukung penuh terwujud Polri yang Promoter (Profesional Modern dan Terpercaya).

Selanjutnya berturut turut wejangan dari perwakilan Ketua Bhayangkari, Konselor, para pengurus Bhayangkari dan Kasi Propam sehingga ketiga pasangan calon mempelai faham tentang berumah tangga dan bergaul dilingkungan Polri, selanjutnya ketiga calon isteri Polri (Bhayangkari) membacakan ikrar janji diantaranya inti janji kesediaan mengikuti suami ditempatkan dimanapun bertugas 

Acara tambahan pemberian secara simbolis atribut kelengkapan pakaian Bhayangkari oleh Perwakilan Ketua Bhyangkari Cabang HSU kepada tiga calon Bhayangkari. (*)


Sumber: Polres HSU untuk Info Publik News
Editor: Del

Tags :

bm
Created by: Infopubliknews

Info Publik News Cepat Tepat Hangat

Post a Comment