Keren ! Secara Virtual Bupati HSU H Abdul Wahid HK Menjadi Pembicara Nasional bersama UGM Yogyakarta



Bupati HSU H Abdul Wahid HK saat menjadi pembicara nasional lewat daring Zoom dan YouTube bersama UGM Yogyakarta



-Isi seminar bertajuk "Ekonomi kerakyatan Dalam Transformasi Desa Gambut" 


AMUNTAI -IPN- Bupati Hulu Sungai Utara (HSU) H Abdul Wahid HK meyakini dengan segala plus dan minusnya baik potensi SDM dan potensi air dan rawa yang ada, dirinya akan terus berusaha meningkatkan kesejahteraan di wilayahnya.

Hal tersebut seperti diungkapkannya dalam seminar nasional bertajuk "Ekonomi kerakyatan Dalam Transformasi Desa Gambut" bersama para panelis lainnya seperti Dr Revrisond Baswir MBA yang merupakan dosen FEB UGM dan dipandu oleh Dr Dunary MA (MEP-UGM)yang dilaksanakan Univerista Gadjah Mada (UGM) Yogjakarta. secara virtual lewat zoom dan Youtube BRG. Jumat (19/6/2020) Sore

Lebih lanjut, Bupati Wahid mengemukakan sesuai apa yang dibahas itu seiring dengan misi daerahnya yakni mewujudkan "HSU MANTAP" yang atinya HSU yang ingin lebih maju, yang ingin lebih mandiri, lebih sejahtera, lebih agamis dan lebih produktif. Karenanya, wahid mengaku bersyukur banyak hal yang dapat diambil dari kegiatan ini sebagai langkah pembangunan kedepannya.

Bupati Wahid menjelaskan bahwa Kabupaten HSU hampir 89% merupakan daerah lahan rawa lebah.
karena itulah, Wahid meyakini dengan segala kekurangan dan kelebihanya masyarakat Kabupaten HSU yang memiliki potensi  rawa yang mana dimanfaatkan didalamnya akan terus meningkat kesejahteraannya

" kami berkeyakinan kesejahteraan masyarakat tersebut secara bertahap akan terwujud Seiring dengan dinamika kehidupan yang terus berkembang." Ucap Wahid.




Selain itu, Wahid juga mengaku bersyukur Kabupaten HSU memiliki  lebih dari 25ribu hektar lahan gambut yangmana 6ribu hektare nya merupakan wilayah restorasi gambut sebagai area budidaya yang termasuk didalam program "Desa Peduli Gambut"

Dari hal itu, ia menjelaskan dari sepuluh Kecamantan yang berada di HSU ada sebanyak 16 desa yang bisa dikatehorikan desa peduli gambut yang berada di 6 kecamatan dari total 214 desa di kabupaten HSU

"Dari itu semua ada 14 desa yang mendapat dukungan badan restorasi gambut yang selama ini menjalin kemitraan dengan pemerintah daerah dalam mendukung peningkatan kemajuan masyarakat hulu sungai utara" Katanya

"Saat ini di HSU ada kawasan pertanian gambut, kawasan pedesaan perikanan gambut, dan kawasan pedesaan kerajinan gambut. Maka dari itu secara keseluruhan daerah kami sebagai daerah yang mengemban misi ekonomi kerakyatan." Sambung Wahid.




Meski merupakan daerah pengemban misi ekonomi kerakyatan, Bupati Wahid meyakini adanya dinamika perkembangan dan kesungguhan masyarakat HSU, maka tingkat kesejahteraan akan bisa dinikmati secara bertahap oleh masyarakat kedepannya

Wahid juga menambahkan dengan adanya potensi-potensi unggulan, seperti adanya kawasan industri lemari kayu, aluminium, kawasan sentra kerajinan, kawasan peternakan itik, pemerintah daerah memberikan dukungan dengan menghadirkan sebuah kawasan pasar yang sesuai dari hasil produk yang dihasilkannya tersebut agar mempermudah pemasaran.

Selain itu, Wahid menyebut untuk desa kawasan industri dan kerajinan Pemkab HSU juga memberikan kemudahan bagi pembeli untuk menuju kawasan itu dengan memperbaiki jalan-jalan  terutama menuju kawasan tersebut.

" Ini menjadi daya tarik bagi pembeli yang ingin melakukan negosiasi dengan para pengrajin langsung." Imbuhnya

Ditambah lagi pemerintah daerah juga mengupayakan agar para pengrajin dapat menjual hasil produksi nya kepada pihak-pihak pembeli yang berada diluar daerah dengan adanya istilah "Link produk desa" sehingga produk kerajinan ini mampu dipasarkan lebih luas dan terserap pasar secara maksimal." Tukasnya.

Pada seminar ini, panelis lainnya yang ikut serta menjadi pembicara yaitu Dr Myrna A Safitri Deputi III dari Badan Retorasi Gambut, Awan Santoso Se ,MM M.Si dari mubyarto Institute, serta Dr Laksmi A Savitri MA ahli Retorasi Gambut UGM. (*)


Sumber: Diskominfo HSU untuk Info Publik News
Penulis: Wahyu (Kominfo)
Editor: Del

Tags :

bm
Created by: Infopubliknews

Info Publik News Cepat Tepat Hangat

Post a Comment