Bupati Wahid Minyaki Anak Yatim Di Hari Asyura

Amuntai - Info Publik News. Warga Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU)  setiap tahun merayakan hari Asyura pada tanggal 10 Muharram dengan meminyaki anak yatim. 

Tradisi ini sebagai aplikasi dari salah satu hadits Rasulullah mengenai kebaikan mengasihi dan menyantuni anak yatim saat 10 Muharram yang berbunyi “Barang siapa yang menyapu kepala anak yatim, memberikan kasih sayang dan memberi makanan maka Allah akan mengabulkan hajatnya."

Pada 10 Muharram 1441 H hari ini , beberapa tempat di HSU pun menggelar acara tersebut dengan cara mengumpulkan para anak yatim sehingga  memudahkan para dermawan  dan acara menjadi lebih semarak.


Tercatat di Kecamatan Haur Gading terdapat 3 lokasi acara yakni di Desa Palimbang Sari , Desa Haur Gading dan Desa Jingah Bujur. 



Usai memberikan santunan kepada panitia , para penderma akan mengambil minyak rambut yang disediakan , menghampiri anak  yatim yang dan   dengan penuh kasih sayang mengusap kepala anak yatim  secara bergantian.

Adapun cara mengusapnya adalah untuk anak yatim laki-laki ,  tangan yang telah diberi minyak ke kepala  dari belakang hingga ubun-ubun dan anak yatim perempuan dari ubun-ubun hingga ke belakang. 

Bupati HSU Abdul Wahid pun tidak tidak pernah melewatkan momen meminyaki anak yatim ini dimana beliau setiap tahun rutin menyerahkan santunan dengan mendatangi lokasi acara , salah satunya di halaman Panti Asuhan Nurul Fajeri di Desa Jingah Bujur yang  telah melaksanakan acara ini sejak tahun 1950 an. 

Terlihat Bupati Wahid berkeliling , dengan penuh kasih sayang mengusap seluruh kepala anak yatim yang berjumlah 188 orang.

Bupati Wahid  berharap  momen meminyaki anak yatim ini  untuk melembutkan hati para penderma sekaligus membahagiakan anak yatim yang hadir.

"Semoga dengan kegiatan ini  dapat menambah rasa syukur kita terhadap nikmat yang telah diberi, dengan menyantuni anak yatim yang memang membutuhkan uluran tangan semua pihak," tambahnya. 

Sementara usai acara , sekretaris panitia Rafii Hamdi menjelaskan bahwa 188 anak yatim yang hadir merupakan warga desa setempat maupun dari luar desa yang sebelumnya telah didata. 

"Dari semua dana yang terkumpul akan dibagi rata dan masing-masing anak akan menerima Rp.450.000," ungkap Rafii usai acara.  

Dari informasi yang diterima , kegiatan meminyaki dan menyantuni anak yatim ini juga dilaksanakan dibeberapa madrasah di HSU. 


Di MTsN 2 HSU yang terletak di Sungai Malang   juga terkumpul sumbangan Rp.11.700.000,- dari guru dan orang tua siswa yang dibagikan kepada siswa yang berstatus anak yatim. 

MIN 9 HSU yang terletak di desa Harus juga memberikan santunan kepada siswa sebesar Rp.350.000 / orang.


Di Kecamatan Babirik pun tepatnya di MTsN 3 HSU juga menyerahkan santunan kepada  49 siswa yang berasal dari MTs tersebut dan sekolah dilingkungan sekitar MTs. 


Editor : Paulo

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Bupati Wahid Minyaki Anak Yatim Di Hari Asyura "

Post a Comment