Si Kerbau Amuntai Yang Hobby Berenang

IPN – Amuntai. Tiga tahun silam wilayah kabupaten Hulu Sungai Utara sempat disinggahi rombongan “Ekspedisi Terios 7 Wonders Borneo Wild Adventure". Rombongan ini sambil menjelajah juga mengeksplore beberapa destinasi wisata di kabupaten ini.

Salah satu destinasi yang diabadikan para anggota ekspedisi ini saat singgah di Amuntai adalah Kerbau Rawa di desa Bararawa dan Sapala Kecamatan Paminggir , (dulu kec. Danau Panggang) .  

Kerbau yang bahasa latinnya bubalus bubalis ini berbeda dengan kerbau kebanyakannya karena kerbau ini hobby berenang dan habitatnya hanya ada dirawa.  


Merupakan keunikan tersendiri menyaksikan kerbau yang beratnya seratus kilo ini berenang diantara tumbuhan liar dirawa.

Kerbau Rawa  ini sangat menarik untuk mereka eksplore karena terbatasnya lahan kering di Hulu Sungai Utara ditambah  terdesaknya luas tanah dengan tanaman kelapa sawit yang kian merajalela.

Sehingga untuk berternak kerbau masyarakat tidak mempunyai lahan lagi, ketika terbatasnya lahan masyarakat memanfaatkan rawa atau danau yang digunakan untuk beternak kerbau. 


Dari sinilah istilah kerbau rawa, populasi kerbau rawa di Kalimantan saat ini sudah semakin jarang tetapi masih  banyak di daerah Danau Panggang  dan Paminggir  - Amuntai.

Berikuti ini adalah tulisan dari anggota tim ekspedisi , Barry Kusuma.
Kerbau Rawa Amuntai merupakan hewan ternak yang banyak dipelihara oleh masyarakat  Danau Panggang  dan Paminggir sebagai mata pencaharian. Daerah ini sebagian besar rawa dan menyulitkan masyarakat untuk memelihara kerbau, sehingga rawa disekitarnya inilah dimanfaatkan masyarakat Amuntai dan justru kerbau rawa ini menjadi objek wisata menarik untuk wisatawan.

Karena keunikan dari Kerbau Rawa inilah Tim Terios 7 Wonders Wild Borneo datang dan meliput destinasi ini, kita datang saat malam dan pagi pagi subuh kami sudah bersiap untuk menaiki perahu klotok untuk melihat kerbau rawa dari dekat.


Jika dari Banjarmasin atau Bandara Syamsudin Noor, perjalanan ke kota Amuntai memakan waktu sekitar 4-5 jam, jalan yang dilalui lumayan nyaman dan lancar apabila di hari biasa. 


Dilanjutkan dari Amuntai menuju Danau Panggang sekitar 2 jam, jalan menuju danau Panggang tergolong sempit dan sebagian besar pinggir jalan adalah rawa. Semakin mendekati tempat Kerbau Rawa Amuntai, daerah rawa semakin luas sehingga untuk perjalanan selanjutnya harus menggunakan perahu untuk bisa sampai ke lokasi dan melihat langsung kerbau rawa.

Perahu yang bisa disewa untuk menuju lokasi kerbau rawa terletak di pasar Danau Panggang, disana terdapat sebuah dermaga kecil tempat perahu dan speedboat beroperasi.

Selama perjalan menggunakan perahu menuju lokasi kandang Kerbau Rawa Amuntai, anda akan disuguhi pemandangan rawa yang ditumbuhi tanaman enceng gondok dan rumah panggung milik warga perkampungan yang berjejer diatas rawa.

Setiap rumah dihubungkan dengan jembatan kecil terbuat dari kayu yang tersusun rapi, ini memudahkan untuk akses jalan. Terdapat dataran kering diantara rawa, oleh masyarakat sekitar biasanya digunakan untuk kandang kerbau.

Kerbau Rawa Amuntai memiliki sedikit perbedaan dengan kerbau darat, yaitu pada tanduk dan warna kulit. Kerbau Rawa memiliki tanduk yang lebih panjang dan berwarna abu- abu agak coklat, hal ini akibat seringnya berendam di air rawa yang berlumpur. Setiap pagi, kerbau tersebut akan dilepaskan dan sore hari akan dimasukkan kembali ke kandang. Peternak kerbau hanya perlu menggembala dari atas perahu atau jukung (sebutan khas Banjar). 


Jika anda berasal dari luar daerah , sebaiknya gunakan jasa pemandu wisata yang asli orang setempat. Selain memudahkan menuju lokasi, juga sangat membantu ketika mencari lokasi kandang kerbau rawa ini.

Datanglah pada waktu pagi hari karena pada saat pagi kerbau kerbau ini keluar dari kandang dan sore hari jika memungkinkan, karena sore hari adalah saat dimana kerbau masuk ke kandang sehingga kita bisa melihatnya lebih leluasa dan pemandangan sore hari saat dirawa sangat indah. Jangan lupa membawa kamera untuk memotret pemandangan dan kerbau serta moment saat anda berwisata.

Subscribe to receive free email updates: